Pengalaman PASTI Mengajar Erti Kedewasaan


http://pastiisbat.blogspot.com/

Setelah 5 bulan berkhidmat di PASTI Isbat Al-Imtiyaz, esok adalah hari terakhir memberi khidmat dan bakti secara langsung dengan PASTI. Macam-macam pengalaman yang telah ditimba. Pengamalan menjadi seorang guru mengajarku untuk lebih tabah menghadapi masa hadapan. Masa hadapan yang masih tidak terbayang dipemikiranku. Menghadapi bakal suami yang ’mungkin’ seorang pendidik, anak-anak yang ’mungkin’ banyak kerenahnya, menghadapi bidang akademik yang ’mungkin’ akan sebati dalam hidupku dan macam-macam cabaran lagi yang berkait rapat dengan didikan dan pendidikan.

Permulaan penerimaan tawaran bekerja di PASTI sangat menyakitkan. Semuanya berlaku atas sebab ’terpaksa’. Namun itulah aturan-NYA yang cukup cantik. Teringat perkongsian bersama sahabat2 serumah baru2 ini, kemuncak kesempurnaan redha itu adalah apabila kita menzahirkan keredhaan itu dengan perbuatan kita. Itu adalah tahap yang paling sukar untuk kita buktikan bahawa kita redha dengan segala ketentuan-NYA. Dengan bersungguh2 dan istiqamah, itu adalah petunjuk kita sebenarnya orang yang benar2 redha dengan segala yang telah Allah aturkan untuk kehidupan kita.

Pengalaman yang sukar digambarkan detik mengajar kanak2 seawal usia 4, 5 dan 6 tahun.

A bunyi ayam, kok kok kok
E panggil emak, emak~
I ikan berenang didalam kolam
O otak yang bijak
U ular membelit

Mengajar membaca dalam bahasa melayu, bahasa inggeris dan jawi. Semuanya perlu teknik yang tersendiri. Lebih ramai kanak-kanak, lebih rencam perangai, kelebihan dan kekurangannya. Kadangkala menyebabkan otak tak mampu berfikir bagaimana cara terbaik untuk memudahkan mereka faham apa yang di ajar.

Silibus PASTI sangat tinggi. Saya mengajar kelas 5 tahun seramai 20 orang. Kelas yang cukup padat dek kerana kekurangan ”Muaddibah”. Itu gelaran terbaik yang saya pernah dengar sepanjang pengalaman dalam pendidikan. ”muaddibah” bermaksud orang yang mengajar adab. Jadi di PASTI kita bukan sahaja mengajar membaca dan menulis, malah adab-adab dalam Islam kita terapkan. Itu uniknya PASTI.

Mengajar 12 subjek amat mencabar. Termasuk:
• Bahasa Melayu
• Bahasa Inggeris
• Matematik
• Aktiviti Padang
• Peribadi Muslim
• Hadith & Al-Qur’an
• Amali Solat
• Al-Qur’an
• Bahasa Arab
• Sains Sosial
• Jawi
• Asas Komputer

”Muaddibah paling garang, Muaddibah Faridah la...” (^_^)

Hehehe... Itu ungkapan biasa oleh anak-anak PASTI Isbat Al-Imtiyaz. Bukan garang yang nak saya ketengahkan. Tetapi teknik dan kerjasama antara muaddibah sangat penting. Bukan semua mesti berlembut dan tak kisah, dan bukan semua yang mesti garang. Garang bukan membabi buta. Tetapi garang berasas namun selepas solat atau dimana-mana ada kesempatan, peluklah mereka semula dan bisiklah sesuatu yang tenang ditelinga mereka. Supaya mereka tahu kita sayang pada mereka dan ’garang’ itu mendidik bukan menjatuhkan.

Kanak-kanak perlu dididik dengan adab dan kesopanan sejak dari kecil lagi. Namun cara didikan itu yang dipelbagaikan. Didikan pertama yang sangat penting ialah adab sesama kita, muaddibah. Itu adalah pengajaran yang sangat memberi impak kepada anak-anak sekecil ini. Di rumah pula ibu bapa sangat memainkan peranan dalam menunjukkan adab yang baik untuk anak-anak. Apa yang kami buat di PASTI Isbat Al-Imtiyaz:

• Panggilan dan gantinama yang sopan. Contoh – saya, awak, kamu, kita, akak, adik dll.
• Penggunaan bahasa yang sopan dan tidak kasar
• Kata-kata percakapan yang ’beralas’ dan tidak akan menyakitkan telinga sesiap yang mendengarnya
• Sikap dan perbuatan yang baik ditunjukkan. Contoh- toleransi, hormat, rajin, berusaha, suka membantu orang lain dll
• Tidak menonton televisyen dan menayangkan apa-apa gambar yang tidak sopan

Jika semua ibu bapa menerapkan pendidikan awal kanak-kanak yang betul, insyaAllah kita akan melahirkan ganerasi Islam yang bermaruah dan sanggup berjuang untuk Islam.

”mata saya dah mengantuk. Mesti ada syaitan kat mata saya ni kan muaddibah. Kejap saya nak berdoa.”

”alamak, saya terlupa tutup mulut masa menguap. Habislah syaitan masuk dalam mulut. Sekejap saya baca doa”

Gelagat Aliff Irfan sangat memukau. Impak besar dapat dilihat dari setiap ajaran yang kita curahkan pada kanak-kanak. Bagi sesiapa yang berani nak mencuba bakat yang terpendam, curahkanlah khidmat bakti anda di PASTI.

Hakikatnya bukan kita mengajar mereka, tetapi mereka mengajar kita...

Begitulah sedikit rencam kehidupan terkini saya disamping terus memberi komitmen kepada aktiviti luar. Tak dapat buat semua jangan tinggal semua. (^_^)

Sebenarnya masih banyak kekurangan dari diri saya yang langsung tiada pengalaman ber’tadika’. Kekreatifan mereka bahan bantu mengajar, kepelbagaian lagu dan aktiviti, semuanya perlu kepada pengalaman, ilmu dan penambahbaikan.

”senang je Faris jawab, muaddibah kata belasah je...” Mohd Faris Hamzi mengadu kepada ibunya sejurus tamat peperiksaan akhir tahun PASTI... (^_^)

Itulah yang selalu saya buat untuk mereka. Belasah je... hehehe... Tapi insyaAllah belasah yang terbaik kot... (^_^)

Cukup sekadar perkongsian pengalaman. Bukan mudah mengajar anak-anak kecil rupanya. Namun kajian menunjukkan 80% pertumbuhan otak akan berlaku pada usia ini. Jadi jangan diambil remeh dengan pendidikan awal kanak-kanak. Kerana merekalah pewaris masa hadapan.

Selamat berkhidmat kepada muaddibah-muaddibah yang baru. Setahun pertama PASTI Isbat Al-Imtiyaz menunjukkan prestasi yang baik. Moga prestasi itu akan terus kekal malah meningkat insyaAllah, untuk kepentingan Islam.

”Khidmat itu yang penting” Ungkapan Abi (Ustaz Mohd Nor Omar) sangat-sangat menyedarkan kami yang semakin dilema dengan kehidupan realiti. Semasa mengkehendaki ’begini’ namun realiti perlu ’begini’. Hmmm.... dilema dalam kehidupan tidak akan pernah putus. Kerana itu kita memerlukan Allah yang Maha Esa dan Maha Pencatur setiap sesuatu. Yakin dengan titipan hidayah dari-Nya, insyaAllah ’redha yang hakiki’ akan datang mendampingi. InsyaAllah.


Langkah terus melangkah. Alam baru sempena Maal Hijrah 1432H akan terus ku hadapi. Berkat doa dan sokongan mak, abah, adik beradik dan seluruh sahabat-sahabat, insyaAllah kakiku akan terus pantas bergerak menjejaki redha Ilahi. InsyaAllah... (^_^)

Pinjam video klip... dengar lagu jek... (^_^)

Read More......

Shicida Methods


Pelbagai pendekatan kita boleh gunakan untuk merangsang pemikiran disamping mendidik anak-anak kita dizaman yang mencabar ini. Ini diantara cara yang dikira berkesan yang ingin saya kongsikan kepada semua. Untuk keperluan diri saya juga nanti... hehe.. (^_^)

Sichida adalah satu kelas yang di uruskan oleh masyarakat Jepun untuk melatih anak-anak berfikir dengan menggunakan otak sebelah kanan. Tahukah anda bahawa otak sebelah kanan ini sebenarnya lebih efektif dari otak sebelah kiri? Namun penggunaan otak sebelah kanan ini perlulah lebih dipraktikkan, lebih2 lagi setelah membaca artikel ini.

1. Sebutan2 dan usapan kasih sayang sewaktu anak2 hampir melelapkan mata:
Sewaktu anak2 kita nak tidur atau ketika tidur2 ayam, cakap kat anak2 sepenuh hati dan sejujurnya bahawa kita sayangkan dia, dia budak baik, dia anak soleh, dia budak kuat, tak sakit, dia budak pandai dsb. Lakukan dengan seikhlas hati anda. Pastikan perasaan anda juga tidak terganggu seperti perasaan marah ataupun tidak puas hati.

Untuk pengetahuan anda, otak kanan sedang bekerja apabila waktu tidur2 ayam. Berbeza dengan otak kiri yang telahpun lama tidur. Apabila anak2 kita sudah tidur , ramas2 jari jemari atau tangannya, buat gerakan memicit2 dengan perlahan2 supaya dia kembali semula berada dalam keadaan tidur2 ayam tadi. Dan lakukannya berulangkali.

2. Mulakan dengan penggunaan cards untuk mengajar anak2: 
Cara penggunaan flash card dapat membantu proses pembelajaran dengan lebih pantas. Apabila menunjukkan kad dengan lebih laju dan pantas, maka otak sebelah kanan akan bekerja dengan lebih kuat lagi untuk memahaminya. Buatlah card 123, card ABC atau card gambar2 sebagai salah satu cara untuk menarik perhatian anak2. Pasti seronok kan? 

3. Buat gerak kerja tangan: 
Gerak kerja tangan adalah hasil otak kanan. Ajar anak2 kita bermain tanah liat, water colour, melukis, gunting kertas, origami dsb. Kita boleh cuba dengan melukis gambar seperti rama2, tapi sebelah sahaja dan minta anak2 kita sambung semula lukisan ikut apa yg kita lukis disebelahnya pula. Ia salah satu cara untuk mengaktifkan penggunaan otak sebelah kanan.

Untuk pengetahuan anda, chopstik yang digunakan oleh masyarakat Jepun dan China itu sebenarnya mengaktifkan kerja tangan dan elok untuk mengerakkan otak sebelah kanan.

4. Bersikap positif dan tidak marah anak2 sesuka hati: 
Jangan bersikap suka marah2 atau tengking anak kerana anak2 kita boleh simpan semuanya dalam otak kiri. Sekiranya kita termarah, kita kembali kepada perkara no.1 tadi dan minta maaf dengan perlahan2. Beritahu kebenaran kepadanya apa punca yang membuatkan kita marah padanya.


5. Develop imaginasi anak2 kita dengan cara bercerita: 
Cuba minta anak2 kita menyambung cerita tersebut walaupun kelihatannya agak merapu tetapi kreatif. Ia lebih merangsang otak sebelah kanan dengan lebih baik lagi.

6. Cuba bermain teka-teki dengan anak2: 
Contohnya, letak satu barang dalam kotak tisu dan minta anak2 teka apa barang tersebut. Kita boleh beri anak2 clue seperti warna dan bunyi. Anak2 akan mula boleh develop six sence by concentrating. Dan akhirnya anak2 dapat meneka barang tersebut. Ini salah satu cara untuk mengaktifkan otak sebelah kanan.

Tapi perlu ingat bahawa setiap permainan itu, hanya boleh dilakukan dalam tempoh setengah jam sehari. Sebelum melakukan exercise ini, sila tarik nafas dalam2 dan kita perlu dalam keadaan relaks. Jangan lakukannya semasa memasak ataupun semasa menonton tv.

Setiap yang kita lakukan itu kenalah ikhlas, merendah diri dan bersyukur. Segalanya adalah datang dari Allah yang Maha Berkuasa Lagi Mengetahui. Kerana keizinan-Nya, maka setiap usaha kita berjaya dan insyaAllah anak2 kita akan jadi orang2 yang cerdik. Mudah2an... 

Nak lebih detail, http://www.shichidamethod.com/ (^_^)

 

Read More......

Dendangan buat diri dikala ini...

Read More......

Asak Diri Melalui Laluan



LALUAN MENUJU KE KUBUR
a. Jauhkan dari perbuatan mengumpat & mengeji
b. Hindarkan perasaan irihati (benci)
c. Jangan terpengaruh dengan emas/perak
d. Sucikan kadha' hajat dgn istibra (berak/kencing)

LALUAN UNTUK BERJUMPA IZRAIL
a. Bersihkan diri dengan bertaubat
b. Gembirakan hati orang Mu'min
c. Bayar semula kadha' yang tertinggal
d. Kasih sepenuh hati kepada ALLAH Taala

LALUAN UNTUK BERTEMU MUNGKAR NANGKIR
a. Mengucap dua kalimah syahadat
b. Suka memberi sedekah
c. Berkata benar
d. Bersihkan dan perbaiki hati

LALUAN UNTUK MEMBERATKAN TIMBANGAN
a. Belajar atau mengajar ilmu yang bermanafaat
b. Sucikan perkataan dan pakaian
c. Bersyukur dengan yang sedikit
d. Suka dan redha dengan yang didatangkan oleh ALLAH

LALUAN MEMANTAPKAN AMALAN
a. Jauhkan perkataan yang sia-sia
b. Pendekkan cita-cita dunia
c. Banyakkan puji-pujian kepda ALLAH
d. Banyakkan sedekah dan khairat

LALUAN MELALUI TITIAN SIRAT AL-MUSTAKIM
a. Kasihilah aulia ALLAH Ta'ala
b. Berbaktilah kepada kedua ibubapa
c. Berpegang teguh dengan hukum syara'
d. Bercakap perkataan yang baik sesama makhluk

LALUAN MENJAUHKAN DIRI DARI NERAKA
a. Banyakkan membaca al-Quran
b. Banyakkan menangis kerana dosa-dosa yang lalu
c. Tinggalkan perkara yang maksiat
d. Jauhkan segala yang haram

LALUAN UNTUK MEMASUKI SYURGA
a. Membuat kebajikan seberapa banyak yang boleh
b. Kasihi orang yang soleh
c. Kerjakan segala suruh-suruhan ALLAH
d. Merendahkan diri di antara semua makhluk ALLAH

LALUAN BERJUMPA DENGAN NABI MUHAMMAD
a. Kasihilah Nabi ALLAH
b. Kasihilah Rasulluah s.a.w
c. Tuntutilah yang difardhukan oleh ALLAH
d. Banyakkan selawat Nabi S.a.w.

LALUAN UNTUK BERTEMU ALLAH
a. Serahkan seluruh jiwa raga kepada ALLAH
b. Hindarkan diri dari menderhaka kepada ALLAH
c. Betulkan dan baikkan i'tiqad kepada ALLAH
d. Bencikan segala yang diharamkan-Nya

Read More......

Siapa Ayah???



Suatu ketika, ada seorang anak perempuan yang bertanya kepada ayahnya, tatkala tanpa sengaja dia melihat ayahnya sedang mengusap wajahnya yang mulai berkerut-kerut dengan badannya yang terbongkok-bongkok, disertai suara batuk-batuknya. Anak perempuan itu bertanya pada ayahnya:

"Ayah, mengapa wajah ayah kian berkerut-merut dengan badan ayah yang kian hari kian membongkok?"
Demikian pertanyaannya, ketika ayahnya sedang berehat di beranda.

Si ayah menjawab : "Sebab aku lelaki."

Anak perempuan itu berkata sendirian : "Aku tidak mengerti".
Dengan kerut-kening kerana jawapan ayahnya membuatnya termenung rasa kebingungan.

Ayah hanya tersenyum, lalu dibelainya rambut anaknya itu, terus menepuk-nepuk bahunya, kemudian si ayah mengatakan:

"Anakku, kamu memang belum mengerti tentang lelaki."

Demikian bisik Si ayah, yang membuat anaknya itu bertambah kebingungan. Kerana perasaan ingin tahu, kemudian si anak itu mendapatkan ibunya lalu bertanya kepada ibunya:

"Ibu, mengapa wajah Ayah jadi berkerut-merut dan badannya kian hari kian membongkok? Dan sepertinya ayah menjadi demikian tanpa ada keluhan dan rasa sakit?"

Ibunya menjawab : "Anakku, jika seorang lelaki yang benar-benar bertanggungjawab terhadap keluarga itu memang akan demikian." Hanya itu jawapan si ibu. 

Si anak itu pun kemudian membesar dan menjadi dewasa, tetapi dia tetap juga masih tercari-cari jawapan, mengapa wajah ayahnya yang tampan menjadi berkerut-merut dan badannya menjadi membongkok?

Hingga pada suatu malam dia bermimpi. Di dalam impian itu seolah-olah dia mendengar suara yang sangat lembut, namun jelas sekali.
Dan kata-kata yang terdengar dengan jelas itu ternyata suatu rangkaian kalimah sebagai jawapan rasa kebingungannya selama ini.

"Saat Ku-ciptakan lelaki, aku membuatnya sebagai pemimpin keluarga serta sebagai tiang penyangga dari bangunan keluarga, dia senantiasa akan berusaha untuk menahan setiap hujungnya, agar keluarganya merasa aman, teduh dan terlindung."

"Ku ciptakan bahunya yang kuat dan berotot untuk membanting-tulang menghidupi seluruh keluarganya dan kegagahannya harus cukup kuat pula untuk melindungi seluruh keluarganya."

"Ku berikan kemahuan padanya agar selalu berusaha mencari sesuap nasi yang berasal dari titisan keringatnya sendiri yang halal dan bersih, agar keluarganya tidak terlantar. Walaupun seringkali dia mendapat cercaan dari anak-anaknya".

"Ku berikan keperkasaan dan mental waja yang akan membuat dirinya pantang menyerah, demi keluarganya dia merelakan kulitnya tersengat panasnya matahari, demi keluarganya dia merelakan badannya berbasah kuyup kedinginan dan kesejukan kerana tersiram hujan dan dihembus angin, dia relakan tenaga perkasanya dicurahkan demi keluarganya, dan yang selalu dia ingat disaat semua orang menanti kedatangannya dengan mengharapkan hasil dari jerih-payahnya."

"Ku berikan kesabaran, ketekunan serta kesungguhan yang akan membuat dirinya selalu berusaha merawat dan membimbing keluarganya tanpa adanya keluh kesah. Walaupun disetiap perjalanan hidupnya keletihan dan kesakitan kerapkali menyerangnya".

"Ku berikan perasaan cekal dan gigih untuk berusaha berjuang demi mencintai dan mengasihi keluarganya, didalam suasana dan situasi apapun juga. Walaupun tidaklah jarang anak-anaknya melukai perasaannya, melukai hatinya. Padahal perasaannya itu pula yang telah memberikan perlindungan rasa aman pada saat dimana anak-anaknya tertidur lelap. Serta sentuhan perasaannya itulah yang memberikan kenyamanan bila saat dia sedang menepuk-nepuk bahu anak-anaknya agar selalu saling menyayangi dan saling mengasihi sesama saudara."

"Ku berikan kebijaksanaan dan kemampuan padanya untuk memberikan pengertian dan kesedaran terhadap anak-anaknya tentang saat kini dan saat mendatang, walaupun seringkali ditentang bahkan dikotak-katikkan oleh anak-anaknya."

"Ku berikan kebijaksanaan dan kemampuan padanya untuk memberikan pengetahuan dan menyedarkan, bahawa isteri yang baik adalah isteri yang setia terhadap suaminya, isteri yang baik adalah isteri yang senantiasa menemani dan bersama-sama menghadapi perjalanan hidup baik suka mahupun duka. Walaupun seringkali kebijaksanaannya itu akan menguji setiap kesetiaan yang diberikan kepada isteri, agar tetap berdiri, bertahan, sepadan dan saling melengkapi serta saling menyayangi."

"Ku berikan kerutan diwajahnya agar menjadi bukti, bahawa lelaki itu senantiasa berusaha sekuat daya fikirnya untuk mencari dan menemukan cara agar keluarganya dapat hidup didalam keluarga bahagia dan badannya yang terbongkok agar dapat membuktikan bahawa sebagai lelaki yang bertanggungjawab terhadap seluruh keluarganya senantiasa berusaha mencurahkan sekuat tenaga serta segenap perasaannya, kekuatannya, kesungguhannya demi kelanjutan hidup keluarganya."

"Ku berikan kepada lelaki tanggungjawab penuh sebagai pemimpin keluarga, sebagai tiang penyangga (seri/ penyokong), agar dapat dipergunakan dengan sebaik-baiknya. Dan hanya inilah kelebihan yang dimiliki oleh lelaki, walaupun sebenarnya tanggungjawab ini adalah amanah di dunia dan akhirat."

Terkejut si anak dari tidurnya dan segera dia berlari, berlutut dan berdoa hingga menjelang subuh. Setelah itu dia hampiri bilik ayahnya yang sedang berdoa, ketika ayahnya berdiri si anak itu menggenggam dan mencium telapak tangan ayahnya.

"Aku mendengar dan merasakan bebanmu, ayah."

Itulah ayah... Yang telah berhempas pulas membanting tulang mencari sesuap rezeki halal bagi membesarkan anak-anaknya. Jasa bonda kita tidak nafikan, namun jasa ayah juga sangat-sangat perlu dihargai.

Jadi, bahagiakanlah mereka ketika usia masih dikandung badan. ^_^


Read More......

Kijang Kasturi

"Biarkan masa menghela nafas ketenangannya" ayat penyedap hati yang selalu ku ungkapkan. Sebenarnya pasrah dengan apa jua takdir yang Allah tetapkan untukku. Kerana ku yakin Allah hanya memberi yang terbaik kepada hamba2nya.


Firman Allah dalam Hadis Qudsi :
Barang siapa yang bersangka buruk pada-Ku, nescaya Aku akan mengikuti sangkaan-sangkaan buruk hamba-Ku itu.

Sahabat2 sekalian, mengapa kita tak sentiasa tanam dalam diri untuk sentiasa bersangka baik dengan Allah. Akui dan datangkan dalam setiap doa pujian bahawa Allah Maha Pemurah, Maha Penyayang, Maha Pengampun, Maha Pemberi rezeki, Maha Adil dll. Hadirkan dalam setiap doa kita agar kata2 dalam hati kita terdorong untuk bersangka baik dengan Allah s.w.t. InsyaAllah mudah-mudahan bantuan Allah sampai pada kita. Cepat atau lambat, itu perkara no 2. (^_^)

Sahabat Ibnu Mas’ud meriwayatkan dari hadis lain, ia menyebut :
“Bahawasanya tiada seorang muslim pun yang tertimpa kerosakan dan penyakit, atau bencana yang lebih ringan lagi, kecuali Allah Ta’ala akan menggugurkan dosa dosanya, bagaikan gugurnya daun dari dahan pohon”

Ummul Mukminin Sayidatina Aisyah ra. meriwayatkan pula sabda junjungan Rasulullah s.a.w :
“Barangsiapa diuji dengan beberapa kesulitan, dan ia dapat mengatasi kesulitan itu dengan ketabahan dan menerimanya dengan ikhlas, tertulis baginya di sisi Allah dengan darjat yang mulia dan dihapus dosa dosanya”

Nabi Muhammad s.a.w bersabda,
“Allah Ta’ala menguji seorang hamba dengan bencana. Apabila si hamba sabar menerima, maka ia termasuk pilihan. Apabila ia reda menerima, maka ia termasuk orang istimewa”

Jadi kesimpulannya, apa jua yang kita telah hadapi, sedang hadapi, akan hadapi, serahlah pada Allah. Sabar, doa, usaha, tawakal, redha. Tawakal dan redha yang sangat2 susah nak direalisasikan. Maka ayuh didik dan latihlah diri kita untuk sentiasa tawakal dan redha setelah berusaha.


Terasa rugi sangat kalau tak kongsi ilmu yang saya dapat dari ceramah Ust Sulaiman Sarip, seorang ustaz yang punya 3 sijil pentauliahan. Beliau boleh berceramah dimana sahaja di Negeri Johor. Usianya lebih kurang dengan usia abah ku. 70-an. Orang veteran yang sangat berpengaruh,berilmu dan berpengalaman.

Permulaan ceramahnya dimulakan dengan kisah seekor kijang betina dengan Nabi Adam a.s. Didalam kitab Kitab Al-Alqaa ’IQ’ dan juga Kitab Jaami Karaamat Al-Aliyaa ada menceritakan tentang kisah kijang dengan Nabi Adam ini.

Seperti yang kita maklum, Nabi Adam a.s di campakkan ke muka bumi atas kesilapannya melanggar peraturan yang telah Allah tetapkan setelah isterinya dihasut oleh iblis. Setibanya di muka bumi, Nabi Adam tidak berpakaian dan terpaksa menggunakan daun untuk menutup hadapan dan belakangnya. Pada suatu hari, datang seekor kijang betina kepada Nabi Adam a.s. Nabi Adam telah menghadiahkan secebis dari daun itu kepada kijang tersebut. Setelah itu kijang tersebut pulang ke kampung halamannya semula. Dengan izin Allah, kijang itu menjadi harum dan wangi. Tiba2 sultan kijang dan menteri2nya cemburu dgn kewangian kijang betina tadi. Kijang betina ditanya bagaimana boleh menjadi begitu harum? Kijang betina menjawab, Nabi Adam yang memberi sedikit daun kepadanya. Maka sultan kijang pun mengumpul semua menteri2nya dan kuncu2nya untuk pergi berjumpa dengan Nabi Adam a.s.

Setibanya di sana, sultan kijang meminta daun sama yang diberi kepada kijang betina. Nabi Adam a.s terpaksa memberi setelah dipaksa. Atas niat untuk menjadi wangi, dengan bongkaknya sultan kijang dan menteri2nya pulang dan merasakan diri sudah wangi.

Tiba2 seekor menteri kijang menegur, "sultan, kenapa bau kita semakin busuk? bukankah sepatutnya kita semakin wangi?”

Sultan baru menyedari bahawa dirinya semakin busuk dan semakin busuk. Dengan marahnya sultan mengarahkan rombongan tersebut patah balik untuk berjumpa dengan Adam a.s semula untuk mengetahui apa yang berlaku sebenarnya.

Setibanya kepada Nabi Adam a.s, kijang tersebut marah2 dan mengatakan Nabi Adam tipu dan meminta daun lain yang sama dengan yang diberikan kepada kijang betina. Namun Nabi Adam mengatakan tiada daun lain selain daun tersebut. Dengan marah dan hampanya sultan kijang dan rombongannya terpaksa pulang ke negerinya dengan bau yang semakin busuk lebih busuk dari sebelum keluar dari negeri tersebut.

Moral of the story, bersyukurlah dengan apa yang Allah kurniakan kepada kita. Itulah yang terbaik untuk kita dan itulah yang sesuai untuk diri kita. Mungkin nikmat yang lebih itu akan menjadikan kita lebih angkuh, maka Allah limitkan sikit untuk menjaga diri kita. DIA yang cipta kita, maka panduan manualnya DIA yang sediakan, pegang dan mafhum. Bukan kita.

Kijang betina tadi punya keikhlasan yang tinggi. Bukan haruman yang dikejar, tetapi hadiah yang diberi itu diraikan.

Sultan angkuh dan koncu2nya (mcm U_N_), penuh dengan sifat tamak dan tiada keikhlasan langsung tidak mendapat apa2 malah lebih teruk lagi. Ingatlah, siifat pentingkan diri sendiri dan menganggap diri lebih baik dari orang akan memakan diri sendiri.

Bau haruman kasturi asalnya dari syurga dan bau inilah yang terdapat pada kijang betina. Hasil jujur dan ikhlas melangkau dari wangian yang wujud di bumi ini. Ikhlaslah batang pokok nan rendang. Tanpanya, tak de la ranting dan bunga serta buah yang kita dapat rasa nikmatnya.

Renung-renungkan dan selamat beramal... ^_^

*Panjang lagi sebenarnya nak kongsi. Nanti sambung lagi. (",)

Read More......

Ikhlas Bingkai Pengorbanan

Kemuncak segalanya...
Justify Full
”die mesti marah ko ikut cakap abg kn? Sebab tu ko tak pegi ambik anugerah tu...”

Soal Uda dengan nada sinis. Entah apa puncanya kisah lama diungkit. Mungkin dek kerana terlalu terkilan hanya kerana RM500 tidak berada ditangan. Mungkin...

”Tak la... tak de kaitan dengan dia pun...” jawab ku dengan penuh hormat.

”Ade ke sebab ikut cakap orang tu tak pergi ambil anugerah tu. Tak patut betul...”

”Assalamua’alaikum... Pok De Seni, Pokde Bakor nak sembelih lembu dah”. Jam menunjukkan pukul 3 petang. Memang waktu seperti dijanjikan ada penyembelihan di sebelah rumahku...

Bingkas Uda bangun sambil meneruskan bicaranya.

”Syubhah ape syubhah??? Tok Guru Nik Aziz kate boleh ambil duit masa di Galas. Semua pengundi boleh ambil duit yang UMNO bagi. Mane syubhahnya???”

”Baru2 ni orang tanya dengan Ust. Idris Ahmad, pun jawapan die macamtu. Die mula2 sebut dalam jawapan ’kalau mati kat situ macamana?’” jawabku dengan ikhlas. Bukan saya menipu. Memang itu jawapan awal daripada Ust Idris.

Merah padam Uda mendengar bidasan ku tadi.

”Kenapa??? Mati kat situ masuk neraka??? Ni otak jenis apa? Senang-senang nak keluar pendapat lepastu bercanggah sesama sendiri. Tok Guru kata lain, Tuan Ibrahim ngan Ust Idris kate lain. Ni apa?”

Saya terdiam tidak terkata. Saya membalas dengan hujah2 yang diberi oleh Ust Idris dan Tuan Ibrahim Tuan Man. Sebelum tu saya mengatakan,

”Dah la... bende dah jadi. Tak payah la ungkit2...”

Geram Uda masih tidak berhenti. Uda yang seorang peguam sarat dengan hujjah2 nya yang langsung tak mampu saya bidas. Langsung. Dia sepenuhnya percaya dengan kata2 Tok Guru Nik Aziz yang mengatakan tidak mengapa kalau puak UMNO bagi kita ambil. Tak dikira rasuah. Saya tak tahu nak membidas bagaimana hujah itu kerana saya pun punya tsiqah yang tinggi pada Tok Guru Nik Aziz. Mana mungkin saya mengatakan hujah nya salah?

Saya membalas,
”itu untuk orang awam... memang la Tok Guru kata macamtu. Tapi kalau untuk orang yang nak menjaga diri dari perkara syubhah, mesti la kene tinggalkan...”

”Syubhah apa syubhah? Bila dieorang dapat, dieorang kata tak syubhah. Boleh ambil. Tapi bila kita ni orang susah nak pergi ambil, dia kata syubhah. Dalil apa yang dia pakai boleh tukar2?”

”Pemimpin apa ko macamni? Itu pun ko tak boleh kaji sendiri? Pergi bukak kitab2 yang ko belajar banyak2 tu. Cari apa hukum sebenarnya...!”

Hmmm... sejujurnya saya tidak mahu berdebat langsung dengan Uda. Kerana dia telah banyak berkorban demi keluarga. Dialah harapan keluarga kerana hanya dia berpendapatan tinggi. Kami sekeluarga terutama saya banyak bergantung kepadanya. Apabila diagih2 tanggungjawab keatas abang kakak, saya dibawah tanggungannya, adik dibawah tanggungan akak. Jadi banyak perkara yang perlu saya pertimbangkan terutama bila ia berkaitan dengan keputusan yang besar.

Saya tidak menyalahkan pihak lain yang campur tangan dalam proses membuat keputusan. Bos, sahabat2 terdekat, pun punya banyak pengorbanan yang telah diberikan. Mereka tidak membenarkan saya pergi namun keluarga menyuruh saya pergi dengan alasan tiada apa yang salah. Saya buntu. Sebenar2nya buntu.

Hanya Allah tempat saya bergantung. Namun keperitan dari perbuatan2 sinis orang2 sekeliling saya sangat menyakitkan. Memang diwajah saya tidak menunjukkan reaksi jelas, namun dihati siapa tahu?

Uda, adikmu tidak berniat untuk mengabaikanmu. Banyak perkara yang telah dipertimbangkan. Izinkanku membuat keputusan dengan caraku sendiri. Ini kali pertama adikmu ini membuat keputusan sendiri dek kerana faktor persekitaran yang mendesak. Maafkan adikmu Uda...

Uda yang tadinya berdiri sudah buas menghayun tangan membawa hujah 2 terpakainya yang sebelum ini telah dikaji dengan teliti. Tapi malangnya Uda kurang mengkaji tentang ilmu kesufian. Ilmu menjaga diri dari perkara yang syubhah dan ragu2. Dan yang paling penting, ilmu tentang keredhaan dan ketentuan Allah... Hanya itu yang kukesali. Bukan menang yang ku cari. Kerana saya tahu benar dan salah itu milik Allah. Kita hanya berusaha membuat sesuatu seperti yang Allah gariskan. Mana yang kita ragu, Allah suruh tinggal. Diri saya, saya ragu2... jadi saya tinggalkan dan mengambil keputusan untuk tidak pergi. Itu keputusan saya. Dan itu telah pun berlalu.

”Ini benda khilaf. Bende khilaf tak de masalah. Tapi orang sendiri buat keputusan untuk tinggalkan dan malas nak pikir dah. Itu hak orang...!!!”

Berjujuran airmata ku tidak berhenti. Dihadapan mak, abah, andak, k.ti, anak2 saudara dan kakak ipar (isteri uda). Saya terpaksa membalas. Saya sakit dengan cemuhan2 selama 15minit yang dah uda lontarkan. Airmata tidak tertahan lagi dengan sikap Uda yang keterlaluan. Hanya sebab perkara ini dibiarkan kami bergaduh. Saya tak ingin ini berlaku. Tapi kenapa Uda mendesak begitu???

Astaghfirullahal’azim... didalam dada yang bergolak saya beristighfar...

Dadaku naik turun setelah meniggikan suara dengan begitu biadap dihadapan Uda.

”Hak engko...???!!! Hak engko???!!! Hak abang macamane? Hak abang sebagai penjamin YPJ ko? Abang suruh pegi ambil dan buat bayaran balik YPJ dengan duit RM500 tu. Itu pun susah ke? Itu hak abang. Kalau ko tak boleh bayar, abang jugak yang naik turun mahkamah…!!! Ko paham tak???”

”Sebab ini ko sanggup marah dengan abang?”

”orang bukan marah. Dah uda tinggikan suara, orang tinggikanlah suara” bidas ku

Saya terkedu dengan hujah yang kali ini. Langsung tiada kaitan dengan apa yang dibincang sebentar tadi. Rupa2nya inilah pokok segala masalah. Uda kesempitan wang dek kerana tanggungan yang begitu banyak. Uteh, abang atasku kini mula bermasalah. Dia tidak mampu membayar balik pinjaman YPJ setelah dia mendirikan rumahtangga. Akibatnya Uda yang terpaksa menanggung semuanya. Uda yang juga mempunyai hubungan yang baik dengan pihak YPJ mungkin berasa malu dengan insiden ini dan tak mahu saya mengulanginya lagi. Uda, saya bekerja bukan untuk suka2. Tetapi untuk membantu sara hidup keluarga. Jauh disudut hati saya untuk sambung belajar sambil bekerja kerana tahu kesempitan wang yang seringkali melanda keluarga kita. Namun harapan mak juga tak mampu saya abaikan. Saya akur dengan arahan mak untuk sambung belajar sepenuh masa. Sekali lagi saya dilema. Entah apa dalam hidup ini saya buat keputusan sendiri. Tiada.

Kali ini saya langsung tidak memandang wajah Uda. Airmata bercucuran tidak berhenti. Saya saup kemas dengan tangan kiri supaya tidak mengganggu penglihatan. Saya biarkan dia bersuara. Sesekali saya mendangnya yang kali ini juga berlinangan air mata. Uda... maafkan adik2 mu.

Kali terakhir saya meminta duit dari Uda adalah tahun lepas ketika saya memerlukan wang bantuan untuk belanja di Beijing. Itu kali terakhir saya meminta. Selepas dari itu semuanya Uda yang bagi. Dek kerana takut Uda kecil hati, saya ambil setiap kali diberi. Setiap kali pergi ke JB, saya pasti singgah ke rumah dia walaupun sebenarnya niat tidak mahu menyusahkannya. Jika ada saudara mara yang tidak bertandang dirumahnya pasti akan dimarahinya. Itulah Uda. Seorang yang garang dan penuh dengan ketegasan.

Airmata tidak mampu disela lagi. Uda terus mengungkit2 kisah pengorbanannya. Saya tidak membalas sedikit pun. Tiba2 kelibat akak yang sulung pulang dari beraya dirumah mak mertuanya. Bingkas saya bangun masuk kedalam bilik bimbang aurat rambut terbuka dihadapan abang ipar. Terus saya menekap kemas muka dengan bantal sambil menangis semahu2nya.

”Apa salahku Ya Allah.... sebegitu susah aku nak buat keputusan, pun aku ditentang hebat... aku tidak mampu menjaga hati siapapun. Mak, abah, uda, akak, bos, sahabat2... Aku tidak mampu...!!!” monolog ku sendiri sambil airmata berjuraian.

Uda menyapa langkahku, ”abang bukan apa, nk buka minda ko tu. Jangan tertutup sangat minda tu...!!!” terus dia pun beredar pergi ke tempat penyembelihan yang telah 45minit berlalu.

”Ape la... Pasal RM500 pun bergaduh adik beradik Bukan 5 juta pun...!” ujar andak ku yang dari tadi hanya memerhatikan gelagat kami berdua setelah uda keluar dari rumah. Tidak ada siapa pun dikalangan adik beradik kami yang berani membalas segala hujah2 uda. Hanya saya saja yang sering membidas hujah2nya. Bukan kemenangan yang saya cari, tetapi hak yang mesti tetegak.

Benar, hanya kerana RM500 pun boleh bergaduh adik beradik. Inilah hal yang menimpa ummat Islam dewasa ini. Bila keadaan terdesak, segalanya mungkin terjadi. Pada saya itu dah ketentuan Allah. Redha je la. Perkara dah jadi maknanya tak ada rezeki kita. Itu yang kita kena pegang sentiasa. Sejak dulu saya berfikiran begitu. Malangnya Uda tidak begitu. Pernah dulu saya kehilangan RM100 didalam bank sewaktu namun Allah kembalikan 2 hari selepas itu dengan kemasukan pinjaman sebanyak RM1000. Kuasa Allah. Pernah juga saya memberikan RM200 kepada orang yang sangat terdesak. Namun Allah pulangkan dengan RM400 hasil dari titik peluh saya sendiri. Perkara yang tidak pernah saya terduga. Allah pulangkan semula jika kita benar2 ikhlas menganggap itu hak Allah dalam menentukan rezeki kita. Jangan pernah mengungkit dalam pengorbanan. Kerana itu umpama api menjilat kertas. Hancur semuanya dan menjadi sia2.

Jika bergaduh itu kerana nak membuka minda, medan perbincangan yang elok boleh dibuka. Bukan dengan cara bergaduh. Sebab akar matlamat ialah untuk mendapat pencerahan, bukan perpecahan.

Saya sarankan kepada semua ayah, ibu, abang, kakak, janganlah salurkan perjalanan yang tidak elok kepada adik2. Sungguh adik2mu sangat memerlukanmu. Adik2mu menjadikanmu role model sejak dar kecil lagi. Mereka adalah adik... Yang masih menurut segala pendapat dan pandangan anda. Pandanglah mereka dengan penuh kasih sayang.

Saya tidak mengatakan Uda tidak sayang pada saya. Dia adalah abang yang paling saya sayang. Kali terakhir dia mengusapkan kepalaku ketika saya menerima segulung Ijazah baru2 ini. Dia memandangku dengan penuh kasih sayang. Namun mungkin dek kerana keadaan yang menekan dan ilmu yang dibawa berdasarkan emosi bukan campuran kefahaman menyebabkan dia tidak dapat mengawal emosinya.

”Apa yang ko cakap dekat uda tadi sebenarnya...” tanya akak sulungku yang tadinya tidak menyaksikan peristiwa itu. Saya yakin kalau ada akak semasa peristiwa itu, perkara itu takkan berlarutan kerana Uda sangat menghormati akak sebagai yang sulung.

Saya yang tadi mengharapkan malam yang bakal berlalu ceria menghilangkan duka2 dipetang tadi mula kembali kusam.

”orang tak kata apa kak... Cuba akak tanya siapa mula dulu. Cuba akak tanya. Akak paham2 je la Uda tu. Dia kan suka mengungkit2...” jawabku sambil mengais2 nasi semalam yang bakal ku buang.

”dah la... lepas ni tentu arah ko mintak ngan akak je ape2 pun... tentu arah akak ni tak ngungkit2... akak tak ingat langsung akak bagi ape pada adik2 akak...” nasihat akakku.

Memang, akak seorang yang sangat baik hati. Dia langsung tidak berkira walaupun dia hanya bekerja sebagai seorang guru lepasan Maktab yang mempunyai 6 orang anak. Jika dia tidak ada duit, dia hanya akan bagitau, ”akak cuma ada ini je...” tidak pernah dia mengatakan akak tak ada duit. Saya sangat kagumi satu2nya akak saya ini. Baik hatinya menyerap masuk keadalam diriku. Akanku teladani insyaAllah.

Namun disebabkan persoalan itu, saya yang tadinya ceria setelah sepetangan bertimpuh ditikar sejadah mengharap pengampunan dan bimbingan Allah, kembali muram. Saya kembali memikirkan peristiwa hitam tadi. Uda telah selamat pulang ke JB ketika saya duduk menyendiri bertafakkur menginsafi kesalahan diri. Mungkin ini balasan diatas perbuatan2 dosa ku. Solat hajat dan taubat berkali2 kuulang. Taubat untuk penghapus dosa, hajat untuk lembutkan hati uda dan satukan semula hati kami.

Terlintas dimindaku, saya tidak bangun tahajjud malam semalam. Mungkinkah sebab ini Allah tidak menjagaku??? Atau sebab dosa2ku yang menggunung tinggi??? Ampunkan dosa2ku Ya Allah...

Sebagai penutup, apalah erti pengorbanan jika tidak dibingkaikan keikhlasan. Jadi tanamkan dalam diri kita ikhlas dalam segala hal. Lupakan hal yang tidak patut kita ingat supaya perjalanan hidup kita ke ’sana’ lebih mudah.

**terima kasih kepada adikku yang menjadi tempat meluahkan perasaan tikaku dalam kesusahan... terima kasih banyak2 dik... semoga Allah memudahkan urusanmu... ameen**

Wallahua’lam...




Read More......

Allah ajarkanku erti pengorbanan

بسم الله الرحمن الرحيم
Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasihani

Allahuakbar… Allahuakbar… Allahuakbar…

Takbir ‘Eidul Adha bergema. Usai berbuka puasa sambil menunggu giliran pulang ke kampung menaiki kereta. Pulang dengan penuh kegembiraan. Walau hati terdetik khuatir keluarga pasti menyalahkanku kerana pulang lewat pada malam raya. Bukan kerana bimbangkan keselamatanku, tetapi geram tidak pulang awal menyelesaikan tugasan2 yang rutinnya saya penyiapnya. Namun demi meraikan sahabat yang sangat disayangi, saya tunggu dengan penuh kesabaran.

”moga Allah permudahkan urusan kita nanti kalau kita usaha untuk permudahkan urusan orang”

Monolog diri tanpa suarakan perasaan gundah dengan akibat yang bakal saya tempuh. Semoga bantuan Allah bersamaku.

Alhamdulillah selamat sampai dalam tempoh 2 jam ke kampung halaman. Allahuakbar... seperti yang dijangka, mimpi buruk itu benar2 terjadi. Walaupun anak2 saudara kesayanganku menyambut kepulanganku dengan gembira, tetapi lain pula raut wajah adik beradik ipar duai ku. Termasuk ibu ku sendiri. Hanya Allah yang tahu persaaan sedihku disindir dan dimarah dengan sewenang2nya. Tanpa memberi saya peluang untuk mengungkapkan kata maaf atas kelewatan.

Wajah emak saya tatapi. Tangannya saya rangkul untuk bersalaman. Namun dingin tangannya sedingin hatinya. Terserlah kepenatannya dari raut wajahnya. Kesian emak. Saban kali letih keseorangan jika disitu tiadanya saya. Namun tiada pertanyaan yang keluar dari mulutnya, ”kenapa lambat balik?”. Saya sangat2 mengharapkan soalan itu supaya dapat saya jelaskan keadaan sebenar. Namun malam berlalu begitu sahaja tanpa sepatah kata dari emak. Kami tidak bertegur sapa. Saya tahu hati emak pedih. Tak putus2 saya berdoa agar mak sejuk dan kembali seperti sedia kala.

’Eidul Adha kali ini ku anggap hambar. Entah kenapa perasaan yang hadir tidak seperti biasa. Peristiwa malam raya mungkin antara penyebab segalanya.

”die mesti marah ko ikut cakap abg kn? Sebab tu ko tak pegi ambik anugerah tu...”

Soalan yang langsung tidak terfikir dibenakku. Peristiwa yang kuanggap lama dan basi diungkit kembali. Anugerah Nadi Negara Pergerakan Wanita UMNO 2010. Rabu, 20 Oktober 2010. Saya salah seorang penerima anugerah itu.

Pada awalnya saya memutuskan untuk pergi mengambil anugerah itu di PWTC. Seminggu sebelum hari kejadian saya meminta izin dari bos untuk cuti pada hari tersebut. Namun setelah persoalan, pertikaian dan bantahan dari bos, beliau mengakhiri ucapan dengan,
”kami boleh bagi cuti tapi dengan syarat, anggaplah kami tak tahu cuti tu untuk apa”.

Siapa tak tersentak dengan ucapan itu? Bererti 200% bos tak setuju untuk saya mengambil anugerah itu. 10 persoalan yang bos bawakan untuk saya berfikir semula samada patut atau tidak saya ke sana untuk mengambil anugerah itu. Saya yang asalnya sudah membuat keputusan untuk pergi terpaksa mencari2 sumber kekuatan hujjah dan pandangan untuk membolehkan saya membuat keputusan yang tepat.

7 orang selain bos saya tanya pendapat mereka samada wajar atau tidak saya mengambil anugerah itu. 2 orang mengatakan jangan pergi, selebihnya mengatakan pergi. Sedikit lega dengan keputusan itu. Tanpa dilupakan, saya menghubungi ahli keluarga untuk mendapat keputusan yang lebih valid. Uda, nama yang seringkali disebut2 dikalangan ahli keluarga jika ada sesuatu keputusan yang hendak dikeluarkan. Uda pun memberi galakan untuk pergi mengambil anugerah itu. Malah dia antara yang paling berharap saya pergi dan mengambil hadiah2 yang ditawarkan itu. RM500, jam tangan trissot, piala anugerah dan sijil. Saya terus mengorak langkah memberi maklumat peribadi dll. kepada pihak yang berkenaan.

”Ana nak pergi jumpa Tuan Ibrahim Tuan Man. Nti nak ana tanyakan?”

Saya sangat berbesar hati ada sahabat yang ingin membantu. Pastilah jawapannya ”ya...”

Sepulangnya dari perjumpaan dengan Tuan Ibrahim Tuan Man, lain pula keputusannya. 100% beliau mengatakan jangan pergi. Ya Allah... ini tokoh besar yang saya kagumi. Kupasannya tentang kitab pra-syarat kemenangan sangat menarik dan menjadikan saya sangat kagum dengannya. Oleh kerana tsiqah yang tinggi kepada pimpinan PAS, saya mula berfikir semula. Kerana apa??? Sebab yang benar itu hanya milik ALLAH... Hanya ALLAH tahu mana yang benar dan apa yang terbaik untuk kita.

Kekuatan rohani sangat penting ketika saat2 genting seperti ini. Mak, Abah, abang, kakak, bos, sahabat, PAS, masyarakat. Semua berlegar2 dalam fikiranku. Pendapat siapa yang paling benar Ya Allah...???

Tahajjud, hajat, istikharah. Itu harapanku yang terakhir. Kerana Allah sahaja Maha Mengetahui segala sesuatu.

”Ya Allah... KAU titipkanlah hidayah untukku supaya aku dapat membuat keputusan selaras dengan kehendak-MU Ya Allah... Tanpa menggadaikan prinsip perjuanganku Ya Allah... Ya Rahman... Ya Raheem...”

Realiti kehidupan kita, bijak macamana pun kita, hebat macamana pun kita, besar macamana pun kita, akan ada satu dugaan yang kita langsung tak mampu nak fikir penyelesaiannya apa. Bohong kalau anda mengatakan tiada. Saya tidak mengharapkan keajaiban tetapi saya mengharapkan bantuan dari Allah.

Berkat hidayah dari Allah, saya lepaskan anugerah itu dengan pengharapan agar semua orang menerima keputusan itu dengan lapang hati. Sejujurnya saya masih kabur dengan sebab keputusan itu dibuat, tapi entah kenapa Allah gerakkan hati saya untuk tidak menerima anugerah itu. Saya redha. Bukan pilihan saya itu kerana seseorang, tetapi saya biarkan ALLAH sentuh hati saya dan mencucuk hidayah dalam hati saya. Lapang dada sangat penting jika kita benar2 ingin membuat penyerahan keputusan kepada ALLAH. Maka itu hasilnya. ALLAH kata tak payah pergi.

Selepas dari hari itu, bertubi2 saya ditanya,

” tak rugi ke tak ambil duit RM500 tu? Ambil je tapi jangan buat jadi darah daging...”
“ape la ko ni, g je la ambik...”
“tak de nye syubhah, bukan ko ambil jadikan darah daging. nape orang lain boleh buat time pilihanraya tapi kita tak boleh buat?”
“kita bukan orang senang... kite tak de duit... duit yang dapat tu kite boleh guna... kenapa ko tak pergi ambil???”

Persoalan terus membelenggu dalam diri. Sebenarnya harus atau tidak saya mengambilnya??? Perkara sudah berlalu namun masih ramai yang mempertikaikannya.
Hmmm... “Tunjukkanlah aku jawapan yang sebenarnya Ya ALLAH...”


Read More......

Rintihan Ramadhan

video


Ramadhan


Ketibaan mu ku nanti sejak setahun yang lepas

Ku merindukan suasana iltizam seluruh ummat

Mengimarahkan bulan yang mulia

Ku membayangkan luasnya pintu syurga dibuka

Rapinya pintu neraka ditutup

Kukuhnya rantai syaitan digari

Banyaknya pengampunan Allah

Aku salah seorang yang gembira

Menyambut kedatanganmu yang barakah


Ramadhan Kareem


Tatkala aku tersentak

Tersedar dari lamunan

Bahawa kini aku sudah di pertengahan ramadhan

Allahu akbar

Cukup pantas masa berlalu

Rasa seperti ku ingin menghentikan masa

Biar ku dakap hari2 ku dalam Ramadhan

Tiap hembusan nafasku di dalam Ramadhan

Tiap kerdip mata ku masih di dalam Ramadhan

Hingga terhenti degupan jantungku juga di dalam Ramadhan


Oh Ramadhan


Namun ku sedar

Usia hanya pinjaman

Waktu akan terus berputar

Takkan sempat aku menggapai semuanya

Dalam hanya sebulan didunia


Apa yang ku harap kan dari MU Ya Allah...

Walau kerdil diri ini untuk meminta

Ku tahu KAU tetap ada di sisiku

KAU berkatkan lah kehidupan ku

KAU terimalah taubatku Ya Allah

KAU lipat kali ganda kan lah pahala ku di bulan Ramadhan

Walau ternyata hanya sedikit

Namun KAU Maha Mengetahui

Yang nyata dan tersembunyi


Ya Allah


Ku sedar ruku’ dan sujudku masih belum mencukupi

Doaku masih belum diangkat

Air mata keinsafanku masih belum merembes deras

Bagi menghapuskan dosa2 ku yang sangat banyak

Namun ini yang termampu Ya Allah

Hanya ini yang ku mampu

Seikhlas mungkin

Ku mengharapkan keampunan-MU

Ku dambakan cinta-MU

Ya Allah

Ya Rahman

Ya Raheem


Biar basah telekung dan sejadahku

Titisan air mata keinsafan

Menyedari diri yang selalu alpa


Ya Allah


Kau pimpinlah aku

Sebelum Ramadhan, semasa Ramadhan dan selepas Ramadhan

Teruslah jauhkan aku dari godaan syaitan

Lindungilah aku dari azab api neraka Ya Allah

Ampunkanlah dosa2 ku Ya Allah

Hamba-MU yang kerdil hanya mengharap redha-MU

Hidupku, matiku hanya untuk-MU


Kini


Sisa hari2 berbaki dalam Ramadhan

Akan ku cuba sematkan iltizam yang tinggi

Untuk merebut cinta-MU Ya Allah

Untuk mendapat syafaatmu Ya Rasulallah

Walau hakikatnya urusan kehidupan sangat banyak

Akan ku sandarkan semuanya untuk mencapai redha-MU

Ku mohon agar diterima

Semoga menjadi bekalan

Untuk aku bertemu-MU di sana nanti

Ya Allah


Salam Ramadhan


Nukilan Sebutir Permata Yang Berharga

24 Ogos 2010



*Khusus buatmu adikku Maisarah,

setulus hati salam kemaafan kukirimkan sempena Ramadhan yang mulia ini

dan salam kemaafan juga buat semua...

Semoga ibadat kita semua diterima oleh Allah... ameen





video

Read More......

Rahsia Puasa



Sedikit perkongsian sempena Ramadhan yang di nanti2 setiap tahun. Semoga ianya bermanfaat.

Ramadhan Kareem



RAHSIA PUASA

Oleh Drs. Ahmad Yani, MA


Sebagai muslim yang sejati, kedatangan dan kehadiran Ramadhan yang mulia pada tahun ini merupakan sesuatu yang amat membahagiakan kita. Betapa tidak, dengan menunaikan ibadah Ramadhan, amat banyak keuntungan yang akan kita peroleh, baik dalam kehidupan di dunia maupun di akhirat kelak. Disinilah letak pentingnya bagi kita untuk membuka tabir rahasia puasa sebagai salah satu bagian terpenting dari ibadah Ramadhan.


Dr. Yusuf Qardhawi dalam kitabnya Al Ibadah Fil Islam mengungkapkan ada lima rahasia puasa yang bisa kita buka untuk selanjutnya bisa kita rasakan kenikmatannya dalam ibadah Ramadhan.


1. Menguatkan Jiwa


Dalam hidup hidup, tak sedikit kita dapati manusia yang didominasi oleh hawa nafsunya, lalu manusia itu menuruti apapun yang menjadi keinginannya meskipun keinginan itu merupakan sesuatu yang bathil dan mengganggu serta merugikan orang lain. Karenanya, di dalam Islam ada perintah untuk memerangi hawa nafsu dalam arti berusaha untuk bisa mengendalikannya, bukan membunuh nafsu yang membuat kita tidak mempunyai keinginan terhadap sesuatu yang bersifat duniawi. Manakala dalam peperangan ini manusia mengalami kekalahan, malapetaka besar akan terjadi karena manusia yang kalah dalam perang melawan hawa nafsu itu akan mengalihkan penuhanan dari kepada Allah Swt sebagai Tuhan yang benar kepada hawa nafsu yang cenderung mengarahkan manusia pada kesesatan. Allah memerintahkan kita memperhatikan masalah ini dalam firman-Nya yang artinya: Maka pernahkah kamu melihat orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai Tuhannya dan Allah membiarkannya sesat berdasarkan ilmu-Nya (QS 45:23).


Dengan ibadah puasa, maka manusia akan berhasil mengendalikan hawa nafsunya yang membuat jiwanya menjadi kuat, bahkan dengan demikian, manusia akan memperoleh derajat yang tinggi seperti layaknya malaikat yang suci dan ini akan membuatnya mampu mengetuk dan membuka pintu-pintu langit hingga segala do’anya dikabulkan oleh Allah Swt, Rasulullah Saw bersabda yang artinya: Ada tiga golongan orang yang tidak ditolak do’a mereka: orang yang berpuasa hingga berbuka, pemimpin yang adil dan do’a orang yang dizalimi (HR. Tirmidzi).


2. Mendidik Kemauan


Puasa mendidik seseorang untuk memiliki kemauan yang sungguh-sungguh dalam kebaikan, meskipun untuk melaksanakan kebaikan itu terhalang oleh berbagai kendala. Puasa yang baik akan membuat seseorang terus mempertahankan keinginannya yang baik, meskipun peluang untuk menyimpang begitu besar. Karena itu, Rasulullah Saw menyatakan: Puasa itu setengah dari kesabaran.


Dalam kaitan ini, maka puasa akan membuat kekuatan rohani seorang muslim semakin prima. Kekuatan rohani yang prima akan membuat seseorang tidak akan lupa diri meskipun telah mencapai keberhasilan atau kenikmatan duniawi yang sangat besar, dan kekuatan rohani juga akan membuat seorang muslim tidak akan berputus asa meskipun penderitaan yang dialami sangat sulit.


3. Menyehatkan Badan


Disamping kesehatan dan kekuatan rohani, puasa yang baik dan benar juga akan memberikan pengaruh positif berupa kesehatan jasmani. Hal ini tidak hanya dinyatakan oleh Rasulullah Saw, tetapi juga sudah dibuktikan oleh para dokter atau ahli-ahli kesehatan dunia yang membuat kita tidak perlu meragukannya lagi. Mereka berkesimpulan bahwa pada saat-saat tertentu, perut memang harus diistirahatkan dari bekerja memproses makanan yang masuk sebagaimana juga mesin harus diistirahatkan, apalagi di dalam Islam, isi perut kita memang harus dibagi menjadi tiga, sepertiga untuk makanan, sepertiga untuk air dan sepertiga untuk udara.


4. Mengenal Nilai Kenikmatan


Dalam hidup ini, sebenarnya sudah begitu banyak kenikmatan yang Allah berikan kepada manusia, tapi banyak pula manusia yang tidak pandai mensyukurinya. Dapat satu tidak terasa nikmat karena menginginkan dua, dapat dua tidak terasa nikmat karena menginginkan tiga dan begitulah seterusnya. Padahal kalau manusia mau memperhatikan dan merenungi, apa yang diperolehnya sebenarnya sudah sangat menyenangkan karena begitu banyak orang yang memperoleh sesuatu tidak lebih banyak atau tidak lebih mudah dari apa yang kita peroleh.



Maka dengan puasa, manusia bukan hanya disuruh memperhatikan dan merenungi tentang kenikmatan yang sudah diperolehnya, tapi juga disuruh merasaakan langsung betapa besar sebenarnya nikmat yang Allah berikan kepada kita. Hal ini karena baru beberapa jam saja kita tidak makan dan minum sudah terasa betul penderitaan yang kita alami, dan pada saat kita berbuka puasa, terasa betul besarnya nikmat dari Allah meskipun hanya berupa sebiji kurma atau seteguk air. Disinilah letak pentingnya ibadah puasa guna mendidik kita untuk menyadari tinggi nilai kenikmatan yang Allah berikan agar kita selanjutnya menjadi orang yang pandai bersyukur dan tidak mengecilkan arti kenikmatan dari Allah meskipun dari segi jumlah memang sedikit dan kecil. Rasa syukur memang akan membuat nikmat itu bertambah banyak, baik dari segi jumlah atau paling tidak dari segi rasanya, Allah berfirman yang artinya: Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan: “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasati Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih (QS 14:7).


5. Mengingat dan Merasakan Penderitaan Orang Lain


Merasakan lapar dan haus juga memberikan pengalaman kepada kita bagaimana beratnya penderitaan yang dirasakan orang lain. Sebab pengalaman lapar dan haus yang kita rasakan akan segera berakhir hanya dengan beberapa jam, sementara penderitaan orang lain entah kapan akan berakhir. Dari sini, semestinya puasa akan menumbuhkan dan memantapkan rasa solidaritas kita kepada kaum muslimin lainnya yang mengalami penderitaan yang hingga kini masih belum teratasi, seperti penderitaan saudara-saudara kita di Ambon atau Maluku, Aceh dan di berbagai wilayah lain di Tanah Air serta yang terjadi di berbagai belahan dunia lainnya seperti di Chechnya, Kosovo, Irak, Palestina dan sebagainya.


Oleh karena itu, sebagai simbol dari rasa solidaritas itu, sebelum Ramadhan berakhir, kita diwajibkan untuk menunaikan zakat agar dengan demikian setahap demi setahap kita bisa mengatasi persoalan-persoalan umat yang menderita. Bahkan zakat itu tidak hanya bagi kepentingan orang yang miskin dan menderita, tapi juga bagi kita yang mengeluarkannya agar dengan demikian, hilang kekotoran jiwa kita yang berkaitan dengan harta seperti gila harta, kikir dan sebagainya. Allah berfirman yang artinya: Ambillah zakat dari sebagian harta mereka, dengan zakat itu kamu membersihkan dan mensucikan mereka dan mendo’alah untuk mereka. Sesungguhnya do’a kamu itu (menjadi) ketentraman jiwa bagi mereka. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui (QS 9:103).



SAMBUT DENGAN GEMBIRA


Karena rahasia puasa merupakan sesuatu yang amat penting bagi kita, maka sudah sepantasnyalah kalau kita harus menyambut kedatangan Ramadhan tahun ini dengan penuh rasa gembira sehingga kegembiraan kita ini akan membuat kita bisa melaksanakan ibadah Ramadhan nanti dengan ringan meskipun sebenarnya ibadah Ramadhan itu berat.


Kegembiraan kita terhadap datangnya bulan Ramadhan harus kita tunjukkan dengan berupaya semaksimal mungkin memanfaatkan Ramadhan tahun sebagai momentum untuk mentarbiyyah (mendidik) diri, keluarga dan masyarakat kearah pengokohan atau pemantapan taqwa kepada Allah Swt, sesuatu yang memang amat kita perlukan bagi upaya meraih keberkahan dari Allah Swt bagi bangsa kita yang hingga kini masih menghadapi berbagai macam persoalan besar. Kita tentu harus prihatin akan kondisi bangsa kita yang sedang mengalami krisis, krisis yang seharusnya diatasi dengan memantapkan iman dan taqwa, tapi malah dengan menggunakan cara sendiri-sendiri yang akhirnya malah memicu pertentangan dan perpecahan yang justeru menjauhkan kita dari rahmat dan keberkahan dari Allah Swt. (Drs. H. Ahmad Yani).

Read More......
Related Posts with Thumbnails