Kerinduan buat sahabat2 dan adik2 di USIM

video

“Dan (Dialah) yang menyatu-padukan di antara hati mereka (yang beriman itu). Kalaulah engkau belanjakan segala (harta benda) yang ada di bumi, nescaya engkau tidak dapat juga menyatu-padukan di antara hati mereka, akan tetapi Allah telah menyatu-padukan di antara (hati) mereka. Sesungguhnya Dia Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.” surah Al-Anfal:63

Ketika ini kerinduan kepada sahabat2 menjengah. Puas aku memusing2 badan, memicit2 kepala, lelapkan mata namun kerinduanku kepada sahabat2 sgt2 mendalam. Ku bayangkan entah bila akanku berjumpa mereka. Duduk bermesra bersama2. Solat Berjemaah bersama2. Tazkirah bersama2. Bergurau senda. Saling ingat mengingati kepada kebaikan. Arrgghh… kerinduan ini menjalar dalam tubuhku. Tidak dapat ku perolehi semua itu di tempat sekarang.

Seorang sahabat r.a yg bertanya kepada Nabi Muhammad SAW : "Ya Rasulullah, siapa itu sahabat terbaik ?" Baginda menjawab : "Orang yg apabila engkau melihatnya, engkau teringat Allah; bila ia berbicara, pengetahuanmu bertambah; bila ia berbuat, engkau terpikir pada hari Akhir dan Kebangkitan"

Maka benarlah dirimu adalah sahabat2 sejati ku. Sahabat2 terbaik yang pernah kumiliki. Teman yang mengingatkanku tika aku lalai. Bersabar dengan perangai ku yang pelbagai. Menasihatiku dengan penuh hikmah. Mengajakku mengerjakan ibadah bersama2. Mendekatkanku kepada Allah yang Maha Pencipta. Dahulu aku selalu bertanya kepada diriku, “ade ke sahabat2 sebaik itu?”. Kiniku punya jawapan, sahabat2 itu sebenarnya berada di sekelilingku. Yang sentiasa bersedia untuk membantu ku bila2 masa. Walaupun dirimu menyedari bahawa aku tidak mudah untuk menceritakan permasalahanku sewenang2nya, namun dikau selalu memahami dan sabar menanti saatku bersedia menceritakannya. Cukup memahami.

Sahabat2, tak mampu ku ungkapkan dengan kata2 betapa aku menyayangimu melebihi diriku sendiri kerana Allah. Kerana aku ingin termasuk dalam ummat Nabi Muhammad s.a.w. Berjauhan dengan semua membuatkan hati gundah gulana. Apa yang kalian buat sekarang, sihat atau tidak, kehidupan berjalan lancar atau tidak, memerlukan pertolongan ku ke tidak. Ketika ini ku rasakan bagai ingin terbang ke sana menemui kalian.

Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud : "Cintailah kekasihmu sesederhana mungkin, siapa tahu ia menjadi musuhmu pada suatu saat nanti. Dan bencilah musuhmu sesedehana mungkin, siapa tahu ia menjadi sahabat dekatmu pada suatu masa nanti."

Umar al-khattab berkata: "Janganlah cinta membuatmu dibelenggu oleh beban yang berat, dan janganlah rasa bencimu membuatmu hancur lebur."

Adakah ini bermakna aku tidak boleh sangat2 menyayangimu sahabat2 ku? Bagiku apa yang Rasulullah s.a.w maksudkan disini ialah sehingga kita mengabaikan kecintaan kepada Allah dan Rasulullah. Mencintai sahabat sehingga leka dan lupa bahawa pasti ada ujian dalam persahabatan. Sehingga melakukan apa sahaja yang boleh memudaratkan diri malah melanggar syariat hanya semata2 ingin menjaga hati sahabat. Persahabatan yang sejati bagiku adalah apabila sahabat kita benar2 kenal dan faham gerak geri kita, perasaan kita, perangai baik dan buruk kita, berani dan sanggup menghadapi apa sahaja untuk membetulkan apa yang salah bukan menyalahkan apa yang betul. Aku sanggup menempuhi apa sahaja jika kalian memerlukanku dan akanku berusaha sebaik mungkin untuk memberikan yang terbaik kepadamu.

Teringat di suatu perjumpaan, aku menyuruh adik2 saling menampar sahabat di sebelahnya jika mereka pernah nampak sahabat itu ada kesalahan. Waktu itu aku dapat melihat kasih sayang mereka. Sengaja aku ingin menguji tahap kasih sayang sesama mereka samada benar2 berukhuwah Islamiyah ataupun tidak. Akhirnya tidak ada seorang pun yang menampar sahabat yang di sebelahnya. Lalu aku pun membuat sesuatu yg luar biasa. Maaf buat adik2. Bukan niat untuk membuli, tetapi untuk membantu mengeratkan ukhuwah sesame kalian. Mungkin hikmahnya tidak digunakan waktu ini tetapi 10 or 20 tahun akan datang mungkin. Mana mungkin tiada kesalahan atau kelemahan. Hanya ukhuwah yang belum mantap sahaja yang tidak dapat melihat sahabat ada kelemahan dan kesalahan. Dan ukhuwah yang mantap sahaja yang berani membetulkan dan menegur walaupun akan dimarah seketika oleh sahabat. Itu lah yang mesti kita terapkan. Kasih sayang melebihi kemarahan. Lenyaplah kemarahan oleh hembusan ukhuwah kasih sayang.

Hadith Rasulullah bermaksud: "Tidaklah dua orang yang saling mencintai kerana Allah, kecuali orang yang lebih besar cintanya adalah lebih utama di antara keduanya" riwayat Bukhori dlm kitab al Adab al Mufrad.

Sahabat2, tiada kata yang mampu kuungkapkan lagi. Semoga ukhuwah kita akan terus kekal abadi sehingga membawa kita bersama2 ke syurga yang diidamkan. Ada orang mengatakan “biarlah kita merangkak untuk mendapat kasih sayang daripada melompat yang sememangnya lebih seronok pada awalnya tetapi merosot pada akhirnya” Yang di maksudkan disini ialah jangan mula2 je rasa kasih sayang tetapi dah lama2 hilang perasaan itu. Mari kita sama2 suburkan dan kekalkan kasih sayang sesame kita.

Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya: “ Sesiapa yang ada sebarang kesalahan dengan saudaranya maka hendaklah diselesaikan sekarang, kerana sesungguhnya di sana (di akhirat) tiada lagi wang ringgit untuk dibuat bayaran, (yang ada hanyalah) diambil hasanah (kebaikan) yang ada padanya, kalau dia tidak mempunyai kebaikan, diambil keburukan orang itu lalu di letakkan ke atasnya” hadis riwayat Al-Bukhari

Di kesempatan ini salam kemaafan buat semua sahabat2 dan adik2 di USIM. Saya memang suka buat perangai, baru ada seri..=) Tetapi hakikatnya kalian pun tau betapa saya sayang kalian.

Khusus buat adikku Maisarah (ex-PA), uhibbuki fillah. Terus kuat ye adikku. Jangan berubah kerana manusia, tetapi berubahlah kerana kesedaran diri untuk menggapai cinta Ilahi. Ayuh kita bersama2 pimpin tangan menuju syurga ilahi.

“Ya Allah, Engkau Mengetahui bahawa hati-hati ini telah berkumpul kerana MengasihiMu, bertemu untuk mematuhi (perintah) Mu, bersatu memikul beban dakwah Mu. Hati-hati ini telah mengikat janji setia untuk mendaulat dan menyokong syari’atMu, maka eratkanlah Ya Allah akan ikatannya. Kekalkan kemesraan antara hati-hati ini. Tunjuklah kepada hati-hati ini akan jalanNya ( yang sebenar). Penuhkan (piala) hati ini denagn cahaya RabbaniMu yang tidak kunjung malap. Lapangkanlah hati-hati ini dengan limpahan iman/keyakinan.”

"Cinta ialah sumbernya adalah menyerupakan esensi jiwa orang yg dicintai dg jiwa si pecinta. Hampir seluruh kesukaan si pencinta berada dlm karakteristik orang yg dicintai, yg berasal dari jiwa orang yg dicintai. Ini membuat jiwa lembut, rindu, asyik, dan memberikan perasaan halus yg melepaskannya dari kebisingan dunia"

Sesungguhnya Engkau tahu

Bahwa hati ini tlah berpadu

Berhimpun dalam naungan cintaMu

Bertemu dalam ketaatan

Bersatu dalam perjuangan

Menegakkan syariat dalam kehidupan

Kuatkanlah ikatannya Tegakkanlah cintanya

Tunjukilah jalan-jalannya

Terangilah dengan cahyaMu

Yang tiada pernah padam

Ya Robbi bimbinglah kami…

Rapatkanlah dada kami

Dengan karunia iman

Dan indahnya tawakkal padaMu

Hidupkan dengan ma’rifatMu

Matikan dalam syahid di jalanMu E

ngkaulah pelindung dan pembela R

apatkanlah dada kami

Dengan karunia iman

Dan indahnya tawakkal padaMu

Hidupkan dengan ma’rifatMu

Matikan dalam syahid di jalanMu

Engkaulah pelindung dan pembela

Kuatkanlah ikatannya

Tegakkanlah cintanya

Tunjukilah jalan-jalannya

Terangilah dengan cahyaMu Y

ang tiada pernah padam

Ya Robbi bimbinglah kami…

Ya Robbi bimbinglah kami…

Ya Robbi bimbinglah kami…

video

Related Posts with Thumbnails