Terus Melangkah...

video

Pagi ini terasa nak pergi kerja lewat sedikit. Saya tidak akan duduk didalam office harini dek kerana tugasan ke Pagoh. 'jejak niaga' / 'task fos k' diberi nama. Mencari dan menyedarkan peniaga2 serta orang ramai tentang pentingnya berzakat dan bagaimana cara untuk berzakat.

Semalam. Sekali lagi saya berada dibumi USIM yg barakah. Tajdid ruhul jihad. InsyaAllah... Pada awalnya saya terasa begitu semangat untuk sama2 sahabat untuk meneruskan langkahku. Tetapi pada akhirnya, masalah yang sama menjengah. Dek kerana harapan yang masih tinggal, saya berusaha sehingga langkah yang terakhir kerana bimbang diri dibenci atau tidak di maafkan oleh mana2 manusia.

"maafkan saya..." ujarku dengan penuh ikhlas. Pada awalnya hanya anggukan yang dibalas. Namun apabila kuulang kali kedua, "Ya..." terasa amat2 lega dengan jawapan itu. Cukup bagiku sebagai manusia yang berdosa untuk mendengar kata2 itu.

Namun ada sesuatu yang masih ku kurang pasti. Adakah benar2 saya dimaafkan atau itu hanya dibibir?


خُذِ الْعَفْوَ وَأْمُرْ بِالْعُرْفِ وَأَعْرِضْ عَنِ الْجَاهِلِينَ

Jadilah pemaaf dan suruhlah orang mengerjakan yang makruf, serta jangan pedulikan orang-orang yang bodoh.

(QS. Al-A’raf 7:199)

وَلْيَعْفُوا وَلْيَصْفَحُوا أَلَا تُحِبُّونَ أَنْ يَغْفِرَ اللَّهُ لَكُمْ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَحِيمٌ

“…dan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak suka bahwa Allah mengampunimu? Dan Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang.”

(QS. An Nuur, 24:22)


يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِنَّ مِنْ أَزْوَاجِكُمْ وَأَوْلَادِكُمْ عَدُوًّا لَكُمْ فَاحْذَرُوهُمْ وَإِنْ تَعْفُوا وَتَصْفَحُوا وَتَغْفِرُوا فَإِنَّ اللَّهَ غَفُورٌ رَحِيمٌ

"… dan jika kamu maafkan dan kamu santuni serta ampuni (mereka), maka sungguh, Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang."

(QS. At Taghaabun, 64:14)

الَّذِينَ يُنْفِقُونَ فِي السَّرَّاءِ وَالضَّرَّاءِ وَالْكَاظِمِينَ الْغَيْظَ وَالْعَافِينَ عَنِ النَّاسِ وَاللَّهُ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ

“Yaitu orang2 yang menginfakkan hartanya ketika lapang dan sempit dan menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang lain.”

(QS. Ali ‘Imraan, 3:134)

Dan berpegang teguhlah kamu sekalian kepada tali Allah (ugama Islam), dan janganlah kamu bercerai-berai; dan kenanglah nikmat Allah kepada kamu ketika kamu bermusuh-musuhan (semasa jahiliyah dahulu), lalu Allah menyatukan di antara hati kamu (sehingga kamu bersatu-padu Dengan nikmat Islam), maka menjadilah kamu Dengan nikmat Allah itu orang-orang Islam Yang bersaudara. dan kamu dahulu telah berada di tepi jurang neraka (disebabkan kekufuran kamu semasa jahiliyah), lalu Allah selamatkan kamu dari neraka itu (disebabkan nikmat Islam juga). Demikianlah Allah menjelaskan kepada kamu ayat-ayat keteranganNya, supaya kamu mendapat petunjuk hidayahNya.

(Surah Ali Imraan : 103)


Dalil2 yang saya bawakan menunjukkan sangat penting memaafkan orang lain yang melakukan kesalahan. Di samping keterbuktian dari sudut Islam, saintifik juga menunjukkan memaafkan orang lain sangat penting untuk mengekalkan tahap kesihatan yang baik. Jika kita melupakan apa yang telah orang lain lakukan kepada kita, pemikiran kita akan kembali positif dan gerak geri kita akan semakin lancar. Sama konsepnya dengan memberi hadiah, memberi sedekah, berkorban sesuatu. Konsep ikhlas dan redha, menidakkan 'hubbu al-dunya' mencintai dunia sangat2 diterapkan dalam ilmu tasawwuf. Apabila yang kita sebut tentang hadiah, lupakan terus bahawa kita pernah memberi hadiah. Jika benar kita ikhlas, takkan pernah kita mengungkit bahawa kita pernah memberi hadiah, sumbangan, itu dan ini. Bimbang akan rosaknya pahala pemberian itu. Begitu juga dengan pengorbanan yang telah diberikan, jangan sesekali kita mengingat2 kembali apa yang telah kita buat, yang hakikatnya sangat kecil pengorbanan itu disisi Allah s.w.t. Alangkah malunya jika kita hendak membanggakan apa yang kecil.

Konsep maaf juga begitu. Satu yang perlu kita ingat, memaafkan bukannya rugi. Malah dirahmati Allah kerana kita kembali menyatukan hati2 seorang muslim. Rasulullah s.a.w pernah berpesan:


ولا يَحِلُّ لِمُسْلِمٍ أَنْ يَهْجُرَ أَخَاهُ فَوْقَ ثَلَاثَةِ أَيَّامٍ

Ertinya : Dan tidak halal bagi seorang Muslim itu meninggalkan ( tidak bertegur sapa kerana pergaduhan) saudara seIslamnya lebih dari 3 hari”

( Riwayat Al-Bukhari, 5/2253)


Imam An-Nawawi menyebutkan :-

تحرم الهجرة بين المسلمين أكثر من ثلاث ليال بالنص وتباح في الثلاث بالمفهوم وإنما عفى عنه في ذلك لأن الآدمي مجبول على الغضب

Ertinya : “Diharamkan tidak bertegur sapa di antara Muslimin ( yang disebabkan punca pergaduhan dunia) lebih dari 3 hari secara jelas dari Nas hadith, dan secara mafhumnya difahami harus untuk melakukan itu (jika perlu) selama 3 hari, dan sesungguhnya dimaafkan sifat demikian kerana manusia sentiasa terbawa-bawa sifat marah”

( Syarah Sohih Muslim, 16/117)


Cukuplah dengan dalil2 yang saya bawakan untuk sama2 kita mengambil iktibar dalam apa jua keadaan. Bukan sahaja persahabatan, perjuangan juga perlu kepada kesepaduan. Jadi jika kita kurang memahami konsep jelas yang di gariskan oleh Islam, maka akan porak perandalah pergerakan kita. Ingatan jua buat diri yang alpa.

Maaf telah saya pinta, 'husnuzzon' bersangka baik yang saya tinggalkan. Bersangka baik dengan Allah bahawa ini takdir ketetapan yan ditentukan buat saya. Jika baik, maka baik lah. Jika buruk, maka itu akibat kelemahan diri saya.


كتب عليكم القتال وهو كره لكم وعسي ان تكرهوا شيئا وهو خير لكم وعسي ان تحبوا شيئا وهو شر لكم والله يعلم وانتم لا تعلمون
(Al-Baqarah:216)

Hanya sampai sini sahaja usaha saya secara zahir, kini hanya tinggal doa dan tawakal. Itu sahaja kudrat saya sebagai manusia. Kerana yang memegang hati2 manusia ialah DIA yang Maha Mengetahui apa yang nampak dan yang tidak nampak.

Ketika hatimu terluka dalam, maka saat itu kau sedang belajar tentang meMAAFkan. Ketika kau merasa lelah dan kecewa, maka saat itu kau sedang belajar tentang keSUNGGUHan. Ketika kau merasa sepi dan sendiri, maka saat itu kau sedang belajar tentang keTANGGUHAN. ... Muslimah adalah seperti mutiara. Terbentukdari sekian lamanya berada dalam karang. Wahai muslimah indahkan dirimu seperti mutiara. Jangan katakana: YA ALLAH, AKU PUNYA MASALAH YANG LUAR BIASA... Namun katakanlah: HEI MASALAH, AKU ADA KUASA LUAR BIASA KERANA ALLAH BERSAMAKU...

Walau apapun, pepatah Arab ini mungkin saya boleh dijadikan sebagai satu panduan. “Sayangilah insan yang kamu sayangi berpada-pada, boleh jadi dia menjadi insan yang kamu benci satu hari kelak, dan bencilah insan yang kamu benci berpada-pada, boleh jadi dia akan menjadi insan yang kamu sayangi satu hari kelak”.

Syok baca tulisan ummi. Jom layan...

http://ummuayman.blogspot.com/2010/04/allah-ajarkan-untuk melepaskannya.html?utm_source=feedburner&utm_medium=feed&utm_campaign=Feed%3A+ajarkanaku+%28Ajarkan+aku+Ya+Allah+...%29

Kini, setelah habis usaha dan hanya tinggal tawakal, saya perlu meneruskan langkah. Banyak agenda telah tergendala dek kerana masalah hati. Ini yang perlu kita elak sebagai seorang pejuang. Ambil pengajaran dari peristiwa yang saya alami. Sampai muntah2 pikir masalah ni. Agenda??? yeah... Islam pasti akan tertegak. InsyaAllah... usaha dan terus berusaha. Strategi akan kembali ku garap. Tesis semakin selesai, langkahku akan kembali mengaum. InsyaAllah... Hanya keranaMU Ya Allah... aku akan terus melangkah...


2 comments:

Salam juang,

ana jugak minx maap bnyk2 lau ada buat slh clap....

p/s: nsib baik la hati ada 1 ja, klau x, nk ja buang hati yg terasa tu, tggl yg x terasa ja..huhu

salam juang kembali,

nta tak de wat salah pun syeikh..yg haritu tu ana saje je peringat..takut lupa yg asas..maaf la klu ana ckp direct..tak leh simpan2,tegur dpn lg bgus dr ckp blkg kn3???=D

hati?ha'ah...klu ade spare part, dh lame ana tinggal je hati tuh..hehe..

p/s:maaf juga dr ana klu ade slh silap..pggil nta tok bomoh ke aritu..sory la..hehe..=D

Related Posts with Thumbnails